Tuesday, May 3, 2011

Catatan Ngeri Di Jabatan Kecemasan...


“Ada patient kena tikam kat perut..Jom la kalau nak ikut..” Kata Dr. Huda (bukan nama sebenar) dengan cemas sambil menuju ke pintu keluar red zone menuju ke ambulance.



Tanpa berfikir panjang aku bergegas mengikut Dr. Huda. Lagipun waktu tu tak busy sangat, dengan kata lain takde yang sedang menanti di dalam juga yang sedang menunggu diluar sana untuk dipanggil masuk.



“Kat mana tempatnya Zam?...” Tanya Dr. Huda kepada abang Zamzuri, Pembantu Pengawai Perubatan yang turut serta dalam ambulance tersebut.



“Kat tepi sekolah Chica” Katanya.



Aku dimaklumkan pada waktu itu, dah ada satu team “ambulance call” sedang menunggu di tempat kejadian di ketuai oleh Dr Zakuan (registrar A&E yang bertugas). Mungkin disebabkan mereka tak dapat kawal keadaan, mereka minta bantuan satu pasukan lagi untuk pergi membantu. Katanya ada seorang lelaki ?PSY telah menikam dirinya sendiri.



Lima minit selepas itu kami sampai ke tempat yang dimaksudkan.



Setelah turun dari ambulance, dari jauh aku dapat lihat ramai orang yang sedang mengerumuni sesuatu dalam kawasan sebuah rumah. Dicelah-celah orang yang berdiri itu aku dapati ada seorang yang dibaringkan diatas stretcher.



Menyedari kehadiran kami, orang ramai membuka laluan. Kelihatan di sana Dr. Zakuan bersama-sama pasukannya sedang memegang tangan & kaki lelaki itu yang nampaknya agak restless. Seluruh abdomennya dibalut dengan gamgee disaluti plaster.



“Pegang kuat-kuat, sorang tolong dapatkan kain bandage, ikat dia di stretcher” Arah Dr. Huda kepada team kami.



“Arifin tolong infom A&E, minta prepare red zone, prepare sedation terus” Arah Dr. Huda khusus kepadaku.



Tanpa berlengah, aku dapatkan handsetku dan call red zone A&E. Maklumkan kepada staff nurse untuk prepare. Maklumat diterima.



“Ok, jom tolak patient masuk ambulance, kita tak boleh delay lama-lama” Arah Dr. Huda lagi.



Sampai di A&E, ramai yang sedang menunggu. Daripada staff nurse hinggalah senior consultant A&E. Dari stretcher, pesakit tu dipindahkan ke salah satu bed di red zone.



“Arifin prepare branula hijau, set line...”



“Sorang tolong prepare haloperidol 10mg”



“Staff nurse tolong kat tangan & kaki dia”



“Sedate patient...Prepare fentanyl 100mcg”


Banyaknya arahan Dr. Kamil (salah seorang specialist) yang ada kat red zone masa tu.



“Cover with Rocephine 2gm, Flagyl 500mg” Tambahnya lagi.



Beberapa minit kemudian



“Somebody call surgery...Arifin tolong refer surgery...minta datang sekarang” Dr. Huda arahkan.



Sambil bertanyakan brief history berkaitan dengan pesakit daripada Dr. Zakuan, aku terus menuju ke kaunter redzone, untuk refer MO surgery yang oncall hari ni.



“Dr Aminbursa is it?...”



“Yes...” Jawabnya yang merupakan seorang foreigner.



“I’m Al-Aarifin from red zone A&E...I got one patient to refer to you urgently, patient 30 year old malay gentleman, alleged self stabbing of left side of his abdomen. Sustain stabbing wound injury with bowel content outside..currently patient in red zone...can you please come here urgently?..jelasku ringkas.



“Ok..I’m going there now..” Jawabnya.



Kembali ke bed patient, Dr. Huda arahkan untuk prepare for intubation.



“Dr. Huda..let me try intubate this patient...” Aku meminta izin daripada Dr. Huda.



“Ok...no problem”



“Staff nurse prepare etomhudate 10mg, scoline 100mg, Tracium 25mg” Arah Dr. Kamil.



Setelah semuanya bersedia, patient dah well sedated, aku mula intubate patient. Alhamdulillah vocal cordnya sangat jelas bila dimasukkan laryngoscope ke dalam mulutnya. Mudah untuk aku masukkan ETT dalam trachea patient tu.



Beberapa minit kemudian, MO surgery sampai. Abdomen patient yang berbalut dengan gamgee dibuka untuk dilihat oleh Dr. Aminbursa.



“Hmmm...gengrenous already...” Katanya setelah melihat usus yang terkeluar dari perut pesakit berkenaan sebahagiannya kelihatan sudah hitam disebabkan aliran darah yang kurang ke bahagian usus yang terkeluar itu.



Entah kenapa, Dr. Aminbursa tiba-tiba keluar dari red zone.



“Dia nak ke mana?...” Tanya Dr. Huda.



“Mungkin nak panggil registrar dia kot...” Ada seseorang mencelah.



Beberapa minit kemudian, bukan sahaja registrar surgery yang datang. Dr Ilias Sani (surgeon) sendiri pun turun sama. Teringat masa aku posting surgery dulu, Dr. Ilias masih lagi registrar, aku sangat agak rapat dengannya, orang yang sangat mesra, jarang sangat marah-marah kat housemen macam sebahagian registrar atau MO yang lain.



Sementara menunggu OT panggil, mereka ambil alih pesakit. Sementara menunggu bilik bedah panggil, usus yang terkeluar dibersihkan sebelum di masukkan kembali secara perlahan-lahan ke dalam abdomennya.



Rupa-rupanya luka di perutnya tak lah besar sangat, lebih kurang 7cm je.



“Actualy, small wound is more dangerous compared to large wound, because it can leads to strangulation then finally gangrenous” kata Dr. Aziz.



Walaubagaimanapun sepanjang berada di red zone semua vital signs stable. BP, PR & SPO2 semuanya dalam keadaan normal. Setelah keadaan dah stable aku menarik nafas lega. MO shift petang telah bersedia mengambil kes tersebut (Passover) untuk meneruskan rawatan kepada pesakit berkenaan.



Jam menunjukkan pukul 4 petang. Agak lewat, isteriku sedang menunggu di quarters, dah berjanji dengannya untuk pulang ke kampung setelah habis kerja hari ni. Aku terus menuju ke bilik mengambil beg ku.



“Saya balik dulu ye Dr. Huda...” Dr. Huda yang pada waktu itu sedang berada dalam red zone. “Ok..thank arifin...” Jawabnya.



Seperti biasa, specialist A&E kerja waktu pejabat, jadi mereka akan pulang setelah habis waktu bekerja pukul 5petang, tapi kami housemen/MO kerja shift, so waktu tamat kerja adalah pukul3 setelah habis passover.



Begitulah al-kisahnya tentang episode ku di A&E pada hari ni. Agak mencabar, tapi sangat interesting...sekali lagi membuatkan aku lebih berminat untuk menjadi pakar dalam bhudang A&E suatu masa nanti. InsyaAllah.