Tuesday, May 1, 2012

Apakah Blog Masih Relevan?

Setelah lama meninggalkan blog ni, terdetik dalam fikiran, apakah perlu untuk aku kembali aktif berblog?...apakah ia masih relevan dalam dunia cyber ni?...wallahu'alam. -al-

Wednesday, July 13, 2011

Laporan Berita Terbaik Berkaitan Dengan Perhimpunan BERSIH 2.0

Peniaga KL Rugi RM 40 Billion gara-gara BERSIH

July 9, 2011 354 Comments

Peniaga KL Rugi RM 40 Billion gara-gara BERSIH


Kuala Lumpur, 10 Julai – Para peniaga di sekitar Kuala Lumpur hari ini mendakwa mereka kerugian hampir mencecah RM 40 billion gara-gara perhimpunan haram BERSIH semalam.


Makcik Ros, seorang peniaga karipap mendakwa beliau kerugian kira-kira RM 56.89 juta selepas perniagaan terpaksa ditutup bagi mengelakkan bertembung oleh peserta perhimpunan haram BERSIH.


”Selalunya Makcik buka jam 8 pagi dekat Central Market, tutup jam 12 tengah hari dengan jualan purata RM 30 juta hari biasa, dan RM 50 juta hari minggu”, kata Makcik Ros dengan nada kecewa kepada wartawan PemudaGombak.com.


Manakala seorang penjaja aiskrim, En Din Yasin, merungut jualannya merosot mendadak daripada RM 7 billion setiap hari, tetapi semalam hanya RM 68.90 sahaja.


Selalunya pada hujung minggu ramai kanak-kanak akan membeli aiskrim miliknya, tapi semalam ia berkurangan.


”Saya amat marah kepada BERSIH”, kata En Din Yasin dengan nada tegas.



“Selalunya jualan kami mencecah RM 37 juta sehari, tapi hari ini terpaksa makan sendiri sahaja…”, kata Kak Ros dan Pak Jib ketika membuat sidang media selepas BERSIH.


Peniaga cendol, Pak Jib pula hampir sama ceritanya, beliau menganggarkan kerugian yang dialami semalam kira-kira RM 65 juta untuk cendol biasa, RM 38 untuk cendol special serta RM 96 untuk cendol aiskrim.


”Semalam saya tidak berani untuk membuka gerai cendol saya di Puduraya”, kata Pak Jib kesedihan.


Sementara itu, Persatuan Peniaga Roti Canai Kuala Lumpur (PERCOKAI) Encik Ebrehem Alikatak berkata, setakat laporan yang diperoleh lewat petang semalam, anggaran kerugian penjaja-penjaja roti canai seluruh Kuala Lumpur dianggarkan RM 28 billion.


”Ia adalah anggaran sahaja untuk roti canai biasa, dan tidak termasuk roti telur, roti sardin, roti tirai, roti pelempang dan lain-lain”, kata Encik Ebrehem Alikatak sambil menepuk meja dan menjegilkan mata ke arah wartawan PemudaGombak.com


LIKE FB PemudaGombak.com

Thursday, June 30, 2011

"Allah" Perkataan Pertama Yang Pandai Disebut Al-Haafiz Anakku


video


Ya Allah, Engkau peliharakanlah anakku Muhammad Al-Haafiz.
Jadikanlah dia diantara insan yang vsentiasa mendapat petunjuk dari Mu.
Jadikanlah dia seorang pewaris dari pewaris
para Rasul yang sentiasa berjuang menegakkan agamaMu


Amin ya Rabbal 'Alamiin..

Friday, June 24, 2011

HT- Strength, Weakness, Opportunity or Threaten?

Risalah dua muka surat di bawah adalah risalah terbaru yang dikeluarkan oleh HT (Hizbut Tahrir). Risalah ini setiap minggu ketika solat Jumaat diedarkan di Masjid Kubang Kerian. Al membacanya hampir setiap edisi kalau Al solat di Masjid Kubang Kerian. Apa yang Al perasan, semakin hari semakin menyerlah apa yang mereka perjuangkan & semakin nampak ketidaksehaluan mereka dengan gerakan Islam yang menggunakan demokrasi sebagai kaedah untuk menegakkan Islam.

Apakah mereka suatu KEKUATAN yang boleh membantu gerakan Islam yang lain dalam perjuangan, atau ia suatu KELEMAHAN yang akan menyusahkan, atau ia satu PELUANG yang boleh digunakan, atau apakah mereka suatu ANCAMAN yang boleh menghancurkan?

Firman Allah : ( Al-Isra’ : 36)



وَلاَ تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولـئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْؤُولا
ً


Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.






P/s: Jangan membuat spekulasi sebelum meneliti..

Sunday, June 5, 2011

Ada apa dengan X-Ray...

Suatu masa, pernah Al merawati seorang wanita dalam lingkungan 40-an. Katanya, dia kemalangan akibat brek keretanya yang tiba-tiba tak berfungsi dengan baik. Datang dengan keadaan kepalanya berdarah. Ketika merawatinya, Al buat x-ray kepalanya, nak lihat kalau-kalau ada tulang kepala yang patah atau ada bendasing dalam kepalanya.

Di bawah ni adalah gambar x-ray AP & lateral kepalanya. Cuba teka apakah dia objek putih kecil & nipis yang banyak terdapat dalam gambar x-ray ini. Tentunya anda boleh mnekanya bukan? Kalau anda berada di tempat Al pada waktu itu, agak-agaknya apa tindakan anda?





P/s: Dalam gambar x-ray diatas Al dah buang maklumat tentang pesakit seperti nama, no pendaftaran dll bagi menjaga confidentiality pesakit berkenaan.

Tuesday, May 31, 2011

Fixie oh fixie...

Sebelum ni Al tertanya-tanya kenapa anak remaja sekarang ramai yang menaiki basikal yang berwarna warni. Sangat menarik perhatian orang yang melihatnya.

Semalam ada seorang pesakit datang ke Jab. Kecemasan HUSM, luka tercalar sana-sini. Katanya kerana terjatuh basikal. Dia kata dia naik basikal fixie.

Rupanya basikal yang kian menjadi fenomena di tanah air kita tu namanya fixie. Kenapa fixie? Entah lah, ada starfnurse kt A&E kata, namanya fixie sebab dia punya gear tu dah fix, fix dengan tayar katanya. Maksudnya kalau kita naik basikal tu, kaki kita akan sentiasa mengayuh mengikut pusingan roda tanpa henti.

Bahaya jugak kalau naik basikal macam tu kan?...

p/s: teringin juga nak miliki fixie ni, hmm..mungkin lain kali je.

-al-

Wednesday, May 11, 2011

Sultan Muhammad ke-V...Allahuakbar!

Teringat lagi saat ketika baginda masih bergelar Tengku Mahkota, selalu juga kita dapat melihat baginda dengan berjubah menghadiri majlis ilmu di Masjid Muhammadi, Kota Bharu.

Begitulah tanda cintanya baginda kepada ilmu agama. Sanggup duduk sama rendah, berdiri sama tinggi dengan jemaah yang hadir.

Kini baginda sudahpun bergelar Sultan, Sultan Muhammad ke-5. Namun diri baginda tetap sama. Sentiasa dengan perasan rendah dirinya. Sentiasa dekat dengan rakyat jelata. Semoga Allah merahmati Sultan Kelantan yang disanjungi rakyatnya.

P/s: InsyaAllah, Al yakin Tuanku akan sentiasa dihati kami semua.

Tuesday, May 10, 2011

Ketika diri diuji...

Rahmat Ujian


Mestica


Dalam derita ada bahagia
Dalam gembira mungkin terselit duka
Tak siapa tahu
Tak siapa pinta ujian bertamu

Bibir mudah mengucap sabar
Tapi hatilah yang remuk menderita
Insan memandang
Mempunyai berbagai tafsiran

Segala takdir
Terimalah dengan hati yang terbuka
Walau terseksa ada hikmahnya

Harus ada rasa bersyukur
Di setiap kali ujian menjelma
Itu jelasnya membuktikan
Allah mengasihimu setiap masa
Diuji tahap keimanan
Sedangkan ramai terbiar dilalaikan
Hanya yang terpilih sahaja
Antara berjuta mendapat rahmatNya

Allah rindu mendengarkan
Rintihanmu berpanjangan
Bersyukurlah dan tabahlah menghadapi

Segala takdir
Terimalah dengan hati yang terbuka
Walau terseksa ada hikmahnya

Allah rindu mendengarkan
Rintihanmu berpanjangan
Bersyukurlah dan tabahlah menghadapi
Segala ujian diberi
Maka bersyukurlah selalu



P/s: Sangat menyentuh jiwa bila mendengar lagu ni. Teringat kembali saat bersama rakan-rakan dahulu menyanyikan lagu ni ketika Minggu Penghayatan Islam.



-al-

Tuesday, May 3, 2011

Catatan Ngeri Di Jabatan Kecemasan...


“Ada patient kena tikam kat perut..Jom la kalau nak ikut..” Kata Dr. Huda (bukan nama sebenar) dengan cemas sambil menuju ke pintu keluar red zone menuju ke ambulance.



Tanpa berfikir panjang aku bergegas mengikut Dr. Huda. Lagipun waktu tu tak busy sangat, dengan kata lain takde yang sedang menanti di dalam juga yang sedang menunggu diluar sana untuk dipanggil masuk.



“Kat mana tempatnya Zam?...” Tanya Dr. Huda kepada abang Zamzuri, Pembantu Pengawai Perubatan yang turut serta dalam ambulance tersebut.



“Kat tepi sekolah Chica” Katanya.



Aku dimaklumkan pada waktu itu, dah ada satu team “ambulance call” sedang menunggu di tempat kejadian di ketuai oleh Dr Zakuan (registrar A&E yang bertugas). Mungkin disebabkan mereka tak dapat kawal keadaan, mereka minta bantuan satu pasukan lagi untuk pergi membantu. Katanya ada seorang lelaki ?PSY telah menikam dirinya sendiri.



Lima minit selepas itu kami sampai ke tempat yang dimaksudkan.



Setelah turun dari ambulance, dari jauh aku dapat lihat ramai orang yang sedang mengerumuni sesuatu dalam kawasan sebuah rumah. Dicelah-celah orang yang berdiri itu aku dapati ada seorang yang dibaringkan diatas stretcher.



Menyedari kehadiran kami, orang ramai membuka laluan. Kelihatan di sana Dr. Zakuan bersama-sama pasukannya sedang memegang tangan & kaki lelaki itu yang nampaknya agak restless. Seluruh abdomennya dibalut dengan gamgee disaluti plaster.



“Pegang kuat-kuat, sorang tolong dapatkan kain bandage, ikat dia di stretcher” Arah Dr. Huda kepada team kami.



“Arifin tolong infom A&E, minta prepare red zone, prepare sedation terus” Arah Dr. Huda khusus kepadaku.



Tanpa berlengah, aku dapatkan handsetku dan call red zone A&E. Maklumkan kepada staff nurse untuk prepare. Maklumat diterima.



“Ok, jom tolak patient masuk ambulance, kita tak boleh delay lama-lama” Arah Dr. Huda lagi.



Sampai di A&E, ramai yang sedang menunggu. Daripada staff nurse hinggalah senior consultant A&E. Dari stretcher, pesakit tu dipindahkan ke salah satu bed di red zone.



“Arifin prepare branula hijau, set line...”



“Sorang tolong prepare haloperidol 10mg”



“Staff nurse tolong kat tangan & kaki dia”



“Sedate patient...Prepare fentanyl 100mcg”


Banyaknya arahan Dr. Kamil (salah seorang specialist) yang ada kat red zone masa tu.



“Cover with Rocephine 2gm, Flagyl 500mg” Tambahnya lagi.



Beberapa minit kemudian



“Somebody call surgery...Arifin tolong refer surgery...minta datang sekarang” Dr. Huda arahkan.



Sambil bertanyakan brief history berkaitan dengan pesakit daripada Dr. Zakuan, aku terus menuju ke kaunter redzone, untuk refer MO surgery yang oncall hari ni.



“Dr Aminbursa is it?...”



“Yes...” Jawabnya yang merupakan seorang foreigner.



“I’m Al-Aarifin from red zone A&E...I got one patient to refer to you urgently, patient 30 year old malay gentleman, alleged self stabbing of left side of his abdomen. Sustain stabbing wound injury with bowel content outside..currently patient in red zone...can you please come here urgently?..jelasku ringkas.



“Ok..I’m going there now..” Jawabnya.



Kembali ke bed patient, Dr. Huda arahkan untuk prepare for intubation.



“Dr. Huda..let me try intubate this patient...” Aku meminta izin daripada Dr. Huda.



“Ok...no problem”



“Staff nurse prepare etomhudate 10mg, scoline 100mg, Tracium 25mg” Arah Dr. Kamil.



Setelah semuanya bersedia, patient dah well sedated, aku mula intubate patient. Alhamdulillah vocal cordnya sangat jelas bila dimasukkan laryngoscope ke dalam mulutnya. Mudah untuk aku masukkan ETT dalam trachea patient tu.



Beberapa minit kemudian, MO surgery sampai. Abdomen patient yang berbalut dengan gamgee dibuka untuk dilihat oleh Dr. Aminbursa.



“Hmmm...gengrenous already...” Katanya setelah melihat usus yang terkeluar dari perut pesakit berkenaan sebahagiannya kelihatan sudah hitam disebabkan aliran darah yang kurang ke bahagian usus yang terkeluar itu.



Entah kenapa, Dr. Aminbursa tiba-tiba keluar dari red zone.



“Dia nak ke mana?...” Tanya Dr. Huda.



“Mungkin nak panggil registrar dia kot...” Ada seseorang mencelah.



Beberapa minit kemudian, bukan sahaja registrar surgery yang datang. Dr Ilias Sani (surgeon) sendiri pun turun sama. Teringat masa aku posting surgery dulu, Dr. Ilias masih lagi registrar, aku sangat agak rapat dengannya, orang yang sangat mesra, jarang sangat marah-marah kat housemen macam sebahagian registrar atau MO yang lain.



Sementara menunggu OT panggil, mereka ambil alih pesakit. Sementara menunggu bilik bedah panggil, usus yang terkeluar dibersihkan sebelum di masukkan kembali secara perlahan-lahan ke dalam abdomennya.



Rupa-rupanya luka di perutnya tak lah besar sangat, lebih kurang 7cm je.



“Actualy, small wound is more dangerous compared to large wound, because it can leads to strangulation then finally gangrenous” kata Dr. Aziz.



Walaubagaimanapun sepanjang berada di red zone semua vital signs stable. BP, PR & SPO2 semuanya dalam keadaan normal. Setelah keadaan dah stable aku menarik nafas lega. MO shift petang telah bersedia mengambil kes tersebut (Passover) untuk meneruskan rawatan kepada pesakit berkenaan.



Jam menunjukkan pukul 4 petang. Agak lewat, isteriku sedang menunggu di quarters, dah berjanji dengannya untuk pulang ke kampung setelah habis kerja hari ni. Aku terus menuju ke bilik mengambil beg ku.



“Saya balik dulu ye Dr. Huda...” Dr. Huda yang pada waktu itu sedang berada dalam red zone. “Ok..thank arifin...” Jawabnya.



Seperti biasa, specialist A&E kerja waktu pejabat, jadi mereka akan pulang setelah habis waktu bekerja pukul 5petang, tapi kami housemen/MO kerja shift, so waktu tamat kerja adalah pukul3 setelah habis passover.



Begitulah al-kisahnya tentang episode ku di A&E pada hari ni. Agak mencabar, tapi sangat interesting...sekali lagi membuatkan aku lebih berminat untuk menjadi pakar dalam bhudang A&E suatu masa nanti. InsyaAllah.

















Friday, April 22, 2011

Sebuah Kisah Pengajaran...

Ada sebuah kisah,


Seorang bapa dan anaknya ingin keluar bersiar dengan seekor unta kepunyaan mereka. Si anak menyuruh bapanya menaiki unta kerana merasakan perlu menghormati bapanya yang lebih tua. Jadi si anaknya berjalan beriringan dengan unta yang membawa bapanya.


Dipertengahan jalan, ada seorang menegur, “Kesian anak ini berjalan. Seharusnya si anak yang kecil ini menunggang unta. Beliau tentu keletihan”.


Si bapa yang merasa bersalah, lantas turun menyuruh anaknya pula menaiki unta itu sambil beliau pula jalan beriringan dengan unta itu.


Di pertengahan jalan berikutnya, ada seorang datang menegur, “Kesian bapamu yang tua ini dibiarkan berjalan. Seharusnya bapa mu yang tua ini menunggang unta. Beliau tentu tidak larat”


Si anak pula merasa bersalah lantas memberitahu bapanya, “Macam mana ni bapak?”


Bapanya lantas berkata, “Takpelah, kita berdua naik unta ini” Anaknya bersetuju.


Di pertengahan jalan berikutnya, ada seorang lagi datang menegur, “Ish..ish..ish…kesian unta korang naik berdua diatasnya”


Bapa dan anak tadi pun turun dan mereka berdua sepakat untuk berjalan bersama-sama dengan mengiringi unta tanpa menaikinya.


Dipertengahan jalan seterusnya, ada seorang lagi datang menegur,
“Ish..ish…ish….apa gunanya unta kalau tak dinaiki”


Bapa tadi kemudian memberitahu anaknya, “Lihatlah anakku, walau setiap apa tindakan kita, sudah tentu ada orang yang tidak bersetuju”

Sunday, November 14, 2010

Bismillahirrahmaanirrahiim
Assalaamualaikum
Salam satu aqidah


Kertas kerja kasar kempen dakwah fardiyyah (simple) berkenaan dengan isu merokok.

Pendahuluan
Selalu sangat kita lihat terdapat insan diluar sana yang menonjolkan imej mereka sebagai Islamik (pakai kupiah/songkok) serta mendakwa diri mereka pendokong atau penyokong gerakan Islam, namun mereka masih lagi dibelenggu tabiat merokok. Walaubagaimanapun, mungkin bukan salah mereka, barangkali mereka melakukannya tanpa mereka mengetahui yang merokok itu pada hakikatnya adalah haram disisi Islam (rujuk keputusan muzakarah Majlis Fatwa Kebangsaan 1995).

Alhamdulillah, hasil cetusan idea daripada Allah Ta'ala, ana sekarang sedang menjalankan satu strategi dakwah fardiyah yang cukup simple & kalau boleh ana mengejak semua sahabat untuk melakukan perkara yang sama. Semoga kita semua terlepas daripada tanggungjawab daripada menyedarkan ummah tentang haramnya merokok.

Objektif dakwah
Menyedarkan kumpulan sasaran tentang hukum merokok & seterusnya mencetuskan kazaman yang mendalam dalam diri mereka untuk berusaha agar bebas daripada tabiat merokok.

Kumpulan sasaran
Berfokuskan kepada mereka yang mempunyai kesedaran Islam tetapi masih merokok (secara luarannya dinilai melalui pemakaian kupiah/songkok atau mendakwa diri mereka penyokong gerakan Islam)

Tenaga Kerja
Semua dikalangan kita para profesioanal kesihatan & sesiapa sahaja yang berminat. Bergerak secara fardiyyah.

Strategi
Menyebarkan "Surat Peringatan" kepada kumpulan sasaran yang sedang merokok dikhalayak. bila mana terserempak dengan mereka bila-bila masa & di mana jua. Tak perlu berkata-kata, tak perlu bercerita, sekadar bagi surat sahaja.

ANALISIS SWOT (strenght)
Sebagai professional kesihatan yang punya sedikit tempat dalam pemikiran masyarakat, kita punya sedikit kelebihan untuk memberikan peringatan kepada kumpulan sasaran tentang isu merokok yang berkait rapat dengan hukum syariat.

SURAT
Template surat yang dimaksudkan itu ana masukkankan dalam entry blog ana. Boleh copy & pastekan. Untuk "yang benar" kat bawah tu boleh lah tukar kpd nama antum/na semua sendiri.Print lepas tu photostat sebanyak mungkin. Bila jumpa je kumpulan sasaran, terus bagi pada mereka. Tak perlu berkata-kata walau sepatah kata. InsyaAllah bila mereka baca, mereka pasti memahaminya. Tak perlu takut, mereka akan berterima kasih kepada kita, kalau tak didunia, insyaAllah di akhirat sana.

Semoga ianya memberi manfaat untuk kita semua. Wallahu'alam.

"Transforming Our Ummah for a Sustainable Tomorrow"

"Membangun Bersama Islam"


-al-

AbulHaafiz
(Dr. Muhd Al-Aarifin Ismail)
MD (USM)
Hospital Universiti Sains Malaysia
www.al-aarifin.blogspot.com
al_aarifin@yahoo.com

Tuesday, November 9, 2010

Templet Surat Dakwah Fardiyyah

Bismillahirrahmaanirrahiim
Assalaamualaikum


Kepada tuan yang dirahmati,
Semoga sentiasa dalam keredhaanNya.


Tuan,

PERINGATAN BERKENAAN DENGAN HUKUM MEROKOK

Adalah diingatkan bahawa Muzakarah Jawatankuasa Fatwa, Majlis Kebangsaan Hal Ehwal Islam Malaysia Kali Ke-37 pada bersidang pada 23 Mac 1995 telah memutuskan bahawa:

“Amalan merokok itu hukumnya adalah haram menurut pandangan Islam”.

Huraian : Majoriti ulama mengharamkan perbuatan merokok kerana merokok boleh memudaratkan kesihatan selain dari melakukan pembaziran yang jelas haram disisi Islam. Hanya mereka yang mempunyai kepentingan akan berpendapat bahawa merokok adalah dibolehkan.

Berhentilah merokok mulai sekarang agar anda tidak menyesal di hari kemudian.


“Transforming Ummah for a Sustainable Tomorrow”

“Membangun Bersama Islam”



Yang benar,


______________________

(Dr. Muhd Al-Aarifin Ismail)
MD (USM)
Hospital Universiti Sains Malaysia
16150, Kubang Kerian, Kelantan.

www.al-aarifin.blogspot.com
al_aarifin@yahoo.com

Thursday, October 14, 2010

Ikhlaskan niat hanya kerana Allah

Hari ini Al & rakan-rakan dijemput untuk menghadiri program orientasi anjuran Unit Pengurusan Sumber Manusia. Emm, dah setahun kerja, hari ini baru sempat menghadirkan diri ke program ni. Sebelum ni Al tak hadir disebabkan surat jemputan Al tak terima, katanya surat tu ada, cuma terlekat kat ketua jabatan, tak sampai ke tangan Al & rakan-rakan seangkatan.

Banyak sangat perkara yang Al dapat sepanjang menghadiri taklimat selama sehari tu. Yang paling menarik adalah ucapan dari Ust Marzuk yang mengurupakan timbalan pengarah bahagian Hal Ehwal Islam Hospital. Ustaz terangkan tentang konsep Hospital Mesra Ibadah yang menjadi antara agenda penting hospital yang telah diatur oleh pihak pentadbiran hospital sejak dari dulu lagi.

Ucapan daripada Ust itu seakan memberikan satu suntikan yang baru untuk Al & rakan-rakan bagi meneruskan perjuangan sebagai seorang pegawai perubatan siswazah yang sangat mencabar ini. Benar kata Ust, kita seharusnya menjadikan segala pekerjaan yang kita lakukan itu sebagai suatu bentuk ibadah iaitu dengan membetulkan niat serta bersungguh-sungguh dalam melakukan kerja-kerja kita. Barulah hati kita akan sentiasa tenang.

Alangkah indahnya jika peringatan yang diberikan ustaz itu dapat kita laksanakan dalam kehidpan seharian kita semua. Pastinya stress yang dihadapi kita semua ditempat kerja akan dapat dikurangkan. Bekerja dengan penuh dedikasi & ikhlas kerana Allah Ta'ala, pastinya hati kita akan tenang. kerana janjiNya adalah pasti. Allah telah berfirman :

"...Ketahuilah dengan mengingati Allah itu hati akan menjadi tenang" ar-Ra'd : 28






.

Sunday, April 4, 2010

Selamat Datang...

Selamat datang Al ucapkan kepada ahli usrah Al yang baru...

Bismillahirrahmaanirrahiim
Assalaamualaikum..Salam 1 Aqidah

Alhamdulillah segala puji hanya bagiNya, tepat pukul 1.20pg 3/4/10 semalam, anak pertama ana telah dilahirkan dengan selamat. Baby boy, 2.9kg...Jazakillah, jutaan terima kasih yang tak terhinggal Al ucapkan kepada zaujah tercinta yang telah bertarung nyawa untuk melahirkan anak kami ini. Semoga Allah memberkatimu.

Tak dilupakan juga kepada sahabat2 yang sentiasa mendoaakan serta yang sentiasa memberi sokongan dan dorongan. Khusus buat adik-adik final year, walaupun exam final antum semua akan bermula esok hari, sempat lagi kalian hadir melawat zaujah ana, terharu sangat, jazakumullahu khairal jaza’. Semoga Allah membantu memudahkan antum/na semua dalam menempuhi exam final nanti, insyaAllah.

Doakan agar anak yang baru dilahirkan ini kelak akan menjadi insan yang akan meneruskan perjuangan Rasul tercinta. Hidup & matinya hanya kerana Allah.

P/s: Sekarang ni tengah fikir nak bagi nama kat anak, kepada sahabat-sahabat yang ada cadangan, bagi tahu ana ya..mungkin esok dah nak pegi daftar kelahiran.

“Evidence Based Islam!”

Friday, January 1, 2010

Kami Sedia Membantu

Bangsa Yang Sihat Aset Negara
Kualiti Hidup Dipelihara
Berpasukan Berganding Tangan
Pertingkatkan Taraf Kesihatan

Secara Profesional, Khidmat Diberi
Kecemerlangan, Matlamat Kami
Dimana Pun Jua, Disetiap Waktu
Kami Sedia Membantu

Kami Penyayang Pada Semua
Bagi Kami Tiada Beza
Bertanggungjawab Amalan Kita
Kesihatan Dan Maruah Dijaga

Secara Profesional, Khidmat Diberi
Kecemerlangan, Matlamat Kami
Dimana Pun Jua, Disetiap Waktu*
Kami Sedia Membantu*

Lagu: Fauzi Marzuki
Lirik: Habsah Hassan

Sunday, December 13, 2009

Forum di KTC

Semalam (12 Dis 2009) puluhan ribu rakyat Kelantan membanjiri bangunan KTC (Kelantan Trade Center) untuk mengikuti satu forum bertajuk “Islam di Malaysia-Realiti & Harapan”. Forum tersebut menampilkan empat orang ahli panel yang hebat-hebat semuanya terdiri daripada Yb Nik Amar (Exco Kerajaan Kelantan), Dr Asri Zainul Abidin (Mantan Mufti Perlis), Datuk Nahqaie (Mantan YDP YADIM) & Ust Afendi (exco agama Pemuda UMNO) dengan dipengerusikan oleh Prof Agus (Pensyarah UKM).

Walaupun tajuk forum tersebut jelas berfokuskan kepada isu kedudukan Islam di Malaysia, namun banyak isu –isu lain yang turut dibincangkan oleh ahli panel, antaranya isu royalti minyak, isu doa Tok Guru, isu perpaduan PAS & UMNO, isu penahanan Dr Asri oleh JAIS dan banyak lagi. Yang pasti kehadiran Datuk Nahka’ie & Ust Afendi yang mewakili UMNO & BN dalam forum tersebut membuatkan majlis forum tak henti-henti dengan suara sorakan daripada hadirin rakyat Kelantan yang membanjiri KTC wada waktu itu. Pada pendapat Al, YB Nik Amar yang mewakili PAS & Pakatan Rakyat dalam forum tersebut telah melalukan peranannya dengan sangat baik, manakala kehadiran Dr Asri juga memeriahkan lagi suasana yang ada. Walaupun umum mengetahui yang beliau tidak berpihak kepada mana-mana parti politik, namun kebanyakan lontaran idea serta pandangan beliau pada malam semalam lebih memihak kepada PAS atau kerajaan Kelantan terutamanya dalam isu royalti minyak & isu doa Tok Guru.

Program yang pada mulanya berformatkan forum bertukar seperti program debat PAS & UMNO. Masing-masing pertahankan ideologi pihak masing-masing. Sewaktu sesi soal jawab dibuka, puluhan rakyat Kelantan yang hadir beratur untuk bertanyakan soalan. Rata-rata dilihat sebagai nak lepaskan geram mereka kepada kerajaan persekutuan yang selama ini terpendam. Akhirnya ahli panel yang mewakili UMNO & BN yang menjadi sasaran. Al teringat, ada salah seorang dari hadirin yang bertanyakan soalan kata:
“Malam ni kalau 10 markah penuh, PAS saya bagi 10, UMNO kosong” di sambut dengan sorakan dari ribuan rakyat Kelantan yang hadir.

Ada juga yang sinis menyindir Ust Afendi & Nahka’ie, katanya:
“Ust Afendi & Nahka’ie bercakap macam budak tadika, tak tahu gapo dio kecek…”

Ternyata, Exco Biro Agama UMNO & Bekas YDP YADIM itu cukup tertekan dengan sindiran seumpama itu, sehingga Datuk Nahka’ie dalam ucapan penggulungannya mengeluh dengan katanya:
“Malam ni kalau nak kira, kita tak dapat apa-apapun, bukan forum ilmiyah, tapi majlis untuk gelak ketawa”

Kalau sesiapa yang tak hadir forum tersebut, Al syorkan agar membeli VCD rakamannya. Terlalu banyak perkara menarik untuk disaksikan dalam forum tersebut. Bukan selalu wakil pimpinan PAS & UMNO dapat duduk berforum di atas satu pentas. Namun apa yang pasti kemeriahan forum yang dirakamkan dalam VCD tentunya tak sama dengan kemeriahan sebenar ketika forum berlangsung. Apa tidaknya dari mula sampai tamat forum, tak henti-henti suara rakyat Kelantan yang menyokong kepimpinan Tok Guru Nik Aziz bersorak lebih-lebih lagi apabila Nahka’ie & Ust Afendi bercakap. Suara sorakan dari beberapa kerat pemuda UMNO yang berbaju kemeja putih semalam tenggelam dalam sorakan puluhan ribu rakyat marhain yang menyokong Kerajaan Kelantan.

Wallah’alam.

-al-
Ahad,13/12/09,2300,Rumah Sewa Masjid Lundang.

Saturday, December 12, 2009

Catatan hidupku... (Sabtu, 12 Disember 2009) - Surat Kursus Induksi & BTN

Tengah hari tadi Al terima surat daripada pihak Kementerian Kesihatan Malaysia, surat jemputan untuk menghadiri kursus induksi & kursus Biro Tata Negara (BTN). Kursus yang akan diadakan pada 26-31 Disember, di Hotel Olympic Sport, Kuala Lumpur. Sebagaimana polisi yang ditetapkan oleh pihak kerajaan pada waktu ini, kedua-dua kursus tersebut wajib dihadiri sebelum dapat memulakan kerja dalam perkhidmatan awam. Walaubagaimanapun tempat untuk kami menjalani housemanship tak diberitahu lagi, mungkin akan diberitahu masa kursus tu nanti.

Sejak petang tadi, Al dapat banyak SMS daripada sahabat-sahabat group 5.5, rata-rata bertanyakan dah terima ke belum surat berkenaan, ada jugadi kalangan kami yang suratnya belum sampai. Al di maklumkan yang kami semua dikehendaki menghadiri kursus berkenaan pada hari & tempat yang sama.

Dalam hati sekarang, rasa gembira ada rasa takutpun ada. Gembira bila memikirkan tak lama lagi Al akan mula bekerja untuk berbakti pada agama, bangsa & negara setelah lebih lima tahun belajar di fakulti perubatan. Perasaan takut pula terasa apabila memikirkan yang tak lama lagi Al akan memasuki dunia HO yang sangat stress. Dunia realiti bukan lagi fantasi, dunia realistic bukan lagi ritorik. HO itu maksudnya house officer, tapi ada juga yang kata, HO itu maksudnya hamba orang.

Teringat kata-kata abang Khazran yang lebih mesra dengan panggilan abe Ye seorang senior Al ketika di USM, katanya:
“Waktu HO nanti, anta kena bersedia untuk kena marah oleh semua orang, daripada attendan, stafnurse, MO, sehinggalah specialist. Anta sabar je la…”

Begitu juga kata sahabat Al, Sobri :
"Nanti bila dah jadi HO, anta akan selalu kena marah walaupun kesalahan tu bukan anta yang buat"

Macam tu realiti betapa peritnya kehidupan yang mesti ku lalui selepas ini. Takut sangat bila terfikir tentangnya.

Sebelum ni Al juga sempat berbual-bual dengan abang Najib, seorang senior Al yang juga mantan presiden Persatuan Sains Perubatan USMKK, pesannya:
“Nanti bila anta jadi HO, anta kena kerja smart, jangan jadi macam robot, buat kerja kena sistematik & berstrategi, barulah anta tak rasa penat sangat”

Abang Najib juga ada pesan:
“Waktu HO nanti, knowledge kadang-kadang tak penting sangat, yang lebih penting attitude, biasanya orang tak marah sangat kalau tak tahu teori, tapi orang akan marah kalau ada masalah attitude”

InsyaAllah Al akan ingat pesanan abang Najib tu.

Ya Allah, bantulah aku dalam mengharungi hari-hari yang mendatang. Jadikanlah aku seorang doktor yang dapat melaksanakan tugasnya dengan penuh dedikasi & bertanggungjawab. Jadikanlah aku seorang doktor contoh & janganlah hendaknya aku menjadi fitnah kepada agamaMu lantaran kerana aku tak dapat laksanakan tanggungjawabku sebaiknya. Rahmatilah daku, berkatilah hidupku...

Firman Allah Ta'ala:
"Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan"
al-Insyirah : 5-6


Sabtu, 12 Disember 2009, 2205, Rumah Sewa Masjid Lundang

Tuesday, December 8, 2009

Kembali ke dunia cyber...

Dah lama sangat rasanya Al tak menulis. Rasa kaku bila nak mulakan semula. Ramai juga sahabat-sahabat yang bertanya, kenapa blog dibiarkan begitu sahaja.

InsyaAllah rasanya sudah tiba masanya untuk Al kembali semula ke alam cyber. Semoga mendapat sokongan dan dorongan dari sahabat-sahabat semua.

Siru 'ala barakatillah

"Evidence based Islam"

-al-
Rabu/091209/0941/Masjid Murni USM

Sunday, August 30, 2009

Petunjuk Sunnah Ketika Menguap & Bersin

Sedarkah kita selama ini di dalam kita menguap dan bersin, sebenarnya di sana Islam telah ada suatu garis petunjuk yang perlu kita ambil tahu mengenainya?

Berkenaan dengan menguap, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam memberitahukan kepada kita bahawa ia adalah dari Syaitan. Maka, apabila kita menguap atau terasa hendak menguap, maka hendaklah kita menahannya atau jika tidak mampu menahannya, hendaklah kita menutupnya (menutup mulut ketika menguap). Bukan sahaja sekadar menutup dan menahan diri dari menguap (dengan sedaya upaya), tetapi hendaklah juga kita mengelak dari mengeluarkan bunyi ketika menguap. Kerana apabila seseorang itu menguap sambil mengeluarkan bunyi, maka Syaitan akan ketawa.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda (maksudnya):
Jika seseorang dari kalian menguap, maka tutuplah mulut dengan tangannya kerana sesungguhnya syaitan masuk (ke dalam mulut yang terbuka).” (Hadis Riwayat Muslim, Kitab az-Zuhud, hadis no. 7129)

Juga dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda (maksudnya):
“Menguap adalah dari Syaitan. Maka apabila seseorang dari kalian menguap, tahanlah (dari menguap) dengan sedaya upaya mungkin kerana sesungguhnya apabila seseorang itu menguap sambil berbunyi “Haaa” maka Syaitan akan mentertawakannya.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, Kitab Permulaan Penciptaan, hadis no. 509)

Manakala berkenaan dengan bersin pula, ia adalah suatu yang disukai oleh Allah, yang mana berbeza dengan perbuatan menguap tadi yang ianya adalah dibenci oleh Allah. Apabila seseorang itu bersin, maka dengan itu hendaklah dia memanjatkan pujian kepada Allah, dan kepada saudaranya yang mendengar saudaranya yang bersin itu, maka hendaklah dia mendoakannya.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda :
“Sesungguhnya Allah menyukai bersin, dan membenci tindakan menguap. Maka apabila seseorang itu bersin, maka pujilah Allah (dengan mengucapkan “الْحَمْدُ لِلَّهِ”). Manakala bagi setiap Muslim yang mendengar saudaranya bersin adalah menjadi tanggungjawabnya untuk mendoakannya (mendoakan saudaranya yang bersin) iaitu dengan menyebut “يَرْحَمُكَ اللهُ” (semoga Allah memberi rahmat kepadanya). Manakala menguap, ia adalah dari Syaitan. Maka apabila seseorang dari kalian menguap, tahanlah ia dengan sedaya upaya mungkin kerana sesungguhnya apabila seseorang itu menguap sambil berbunyi “Haaa” maka Syaitan akan mentertawakannya.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, Kitab al-Adab, hadis no. 242)

Di dalam riwayat yang lain, juga dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda (maksudnya):
“Jika seseorang itu bersin, maka hendaklah ia memanjatkan pujian kepada Allah (dengan mengucapkan “الْحَمْدُ لِلَّهِ”). Manakala bagi setiap Muslim yang mendengar saudaranya bersin adalah menjadi tanggungjawabnya untuk mendoakannya (mendoakan saudaranya yang bersin) iaitu dengan menyebut “يَرْحَمُكَ اللهُ” (semoga Allah memberi rahmat kepadanya). Dan jika orang yang bersin mendengar saudaranya menyebutkan “يَرْحَمُكَ اللهُ”, maka hendaklah dia mengucapkan “يَهْدِيْكُمُ اللهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُمْ” (Semoga Allah memberi petunjuk kepadamu dan memperbaiki keadaanmu).” (Hadis Riwayat al-Bukhari, Kitab al-Adab, hadis no. 243)

Dalam hadis yang lain, dinyatakan bahawa orang yang bersin yang mendengar saudaranya mendoakannya, maka dia boleh juga mengucapkan (selain di atas), يَغْفِرُاللهُ لَنَا وَلَكُمْ
“Semoga Allah mengampuni diri kami dan kamu.” (Hadis Riwayat at-Thabrani. Lihat di dalam Shahih al-Jami’ oleh Syaikh al-Albani)

Atau, di dalam sebuah atsar dijelaskan, dari Nafi radhiyallahu ‘anhu:
“Apabila Ibnu Umar (radhiyallahu ‘anhu) bersin dan seseorang mengucapkan:“يَرْحَمُكَ اللهُ” (semoga Allah memberi rahmat kepadanya), maka dia (Ibnu Umar) mengucapkan:
“يَرْحَمُنَ اللهُ وَ يَغْفِرْ لَنَا وَلَكُمْ” (Semoga Allah memberi rahmat ke atas diri kami dan kamu)”. (Hadis Riwayat Imam Malik di dalam Muwaththa’, 54/5)

Juga adalah suatu sunnah, apabila seseorang itu bersin, hendaklah dia menutup atau meletakkan tangannya atau bajunya (atau kain yang seumpamanya) kepada mukanya sambil merendahkan mukanya dan memperlahankan suaranya.

Daripada Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu (maksudnya):
“Apabila Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersin, beliau meletakkan tangannya atau kain bajunya ke mulutnya (untuk menutupnya) sambil memperlahankan suaranya (bunyi bersin).” (Hadis Riwayat Abu Daud, Kitab al-Adab, hadis no. 5011. Lihat juga di dalam Shahih Sunan Abi Daud oleh Syaikh al-Albani)

Sumber : http://fiqh-sunnah.blogspot.com


Sekadar perkongsian teknik untuk meneruskan perasaan ingin bersin yang tiba-tiba terhenti...
Pernahkah sahabat-sahabat semua rasa kecewa kerana perasaan ingin bersin tiba-tiba terhenti?.
Di sini Al cuma nak kongsi satu teknik yang biasa digunakan untuk mengatasi masalah ini. Apa yang perlu dilakukan?...Bila rasa nak bersin itu tiba-tiba terhenti, cepat-cepat dongakkan kepala & pandang pada sesuatu yang bercahaya terang, contohnya kearah langit atau awan yang cerah(jangan tengok matahari, nanti rosak mata) atau boleh juga tengok lampu cahaya berpendaflor (lampu cahaya putih) kat siling rumah...InsyaAllah teknik ni 99% berkesan. Kalau tak percaya insyaAllah boleh cuba bila sampai masanya...

*Al's refleks!

Tuesday, July 7, 2009

Luahan Hati Seorang Raja...


"Kenapa rakyat di bumi suka sangat samakan beta dengan UMNO...apa salah beta?"

Mungkin itulah luahan hati DYMM Tuanku Ayah Pin al-Hajj, seorang yang suatu ketika dahulu pernah mendakwa dirinya mempunyai kerajaan di langit. Kesian sungguh, tak pasal-pasal nama baginda kini kembali disebut-sebut oleh manusia di bumi walaupun sekarang ni mungkin baginda sedang beristirehat sahaja di langit tampa berbuat apa-apa.

Pesanan kepada semua rakyat jelata, tak usahlah disamakan Ayah Pin dengan UMNO. Biarlah dia tenang mentadbir 'kerajaannya' tampa diganggu oleh kita semua.

Kepada Tuanku Ayah Pin, kalau nak mencemar duli datang ke bumi, jangan lupa singgah kat bulan. Mana laa tahu takut berubah hati nak bersama-sama rakyat di sana.

P/s: Semoga Ayah Pin kembali kepada ajaran Islam yang sebenar.

Hamba yang hina
-al-

Rabu / 8 Julai 2009 / 11.00 pg / R127 Nurani Putera

Tuesday, June 30, 2009

Kenapa Masjid Kita Tidak Mesra Muslimat?...

Walaupun sekarang minggu exam posting, tapi sempat juga aku meluangkan masa bersama-sama isteri tercinta menghadiri kulih Maulana Asri. Malam ini adalah malam kedua aku bersama-samanya berkesempatan menghadiri kuliah syarahan kitab sunnan Abu Daud oleh Maulana Asri setelah kami diijab-kabulkan.

Minggu lepas aku menemani isteriku ketika mendengar kuliah Maulana, kami berdua duduk dalam bangunan di mana terletaknya dewan solat muslimat. Sedangkan Maulana Asri pada waktu itu berada di bangunan yang lain. Sesiapa yang pernah solat di masjid berkenaan tentunya menyedari yang bangunan di mana terletaknya dewan solat muslimat & dewan solat muslimin terpisah dengan sebatang jalan. Dalam hati, aku sebenarnya bimbang untuk meninggalkan dia keseorangan dengan keadaan dewan solat muslimat yang agak gelap & sunyi. Di sana sound system juga punya masalah kerana agak perlahan jika dibandingkan dengan sound system di dewan solat muslimin.

Dia juga meminati kuliah Maulana

Aku tahu dia juga suka mendengar kuliah Maulana Asri. Namun barangkali disebabkan dia tidak biasa mendengar kuliah Maulana secara live menyebabkan dia sukar memahami kuliah berkenaan disebabkan masalah sound system. Aku yang berada di sisinya terkadang terpaksa menjelaskan kepadanya apa yang kurang difahaminya.

Pengalaman satu malam berada di tempat solat muslimat sedikit sebanyak mengajarku erti kepayahan. Apa tidaknya, kalau nak dibandingkan dengan tempat muslimin, sangat jauh bezanya. Pintu dewan solat muslimat ditutup, lampu serta kipas tiada yang dibiarkan terbuka, sound yang kurang jelas & banyak lagi masalah mungkin dihadapi pihak muslimat.

Bukan niat dihati ingin menyalahkan pihak pengurusan masjid atas apa yang berlaku. Barangkali mereka sendiri tidak menyedari kepayahan dipihak muslimat untuk sama-sama menuntut ilmu lantaran tiadanya maklum-balas yang sampai kepada mereka. Lagipun waktu kuliah maulana tidak sama dengan kuliah-kuliah yang lain (selepas solat isyak). Oleh itu pantauan mungkin kurang dilakukan.

Minggu ini sekali lagi kami ke kuliah Maulana Asri. Aku mengajaknya untuk sama-sama duduk di dalam dewan solat muslimin. Ternyata banyak perbezaannya. Sejam setengah maulana mensyarahkan kitab Sunan Abu Daud terasa sekejap sahaja. Mungkin kerana terlalu selesa. Apa tidaknya, dengan lampu yang terang menyala, aircord yang sejuk tak terkata, sound system yang jelas suaranya, semuanya membuatkan semua yang hadir selesa sampai ada yang terlena.

Kenapa Masjid Kita Tidak Mesra Muslimat?
Terkadang aku sedih bila memikirkan tentang nasib muslimat terutamanya bila bercakap soal institusi masjid. Seakan-akan wujudnya diskriminasi terhadap mereka bilamana mereka hadir ke masjid. Maafkan daku kiranya ayat ini cukup keras untuk diterima. Hakikat yang perlu diterima adalah kita sebenarnya telah gagal untuk menarik minat muda-mudi ke masjid. Bukan sahaja kerana faktor penarik yang lemah, tapi juga kerana 'faktor penolak' yang terlalu kuat. Barangkali itulah sebabnya mereka lebih suka untuk lepak di supermarket-supermarket daripada solat di masjid-masjid.

Malangnya bila mengenangkan ada yang berkata "anak perempuan tak perlu la ke masjid kerana boleh menimbulkan fitnah" sedangkan mereka langsung tidak melihat yang keluarnya anak mereka ke kota itu lebih menimbulkan fitnah.

Sejak sekolah menengah lagi, selalu juga aku diminta untukmenjadi imam di masjid-masjid. walaupun aku bukan ustaz, namun mungkin kerana mereka melihat aku sebagai seorang lepasan sekolah agama, itu sebabnya mereka menyuruhku untuk menjadi imam. Sepanjang pengalaman aku menjadi imam aku sebenarnya masih gagal memahami kesukaran di pihak muslimat sehinggalah aku mengahwini salah seorang daripada mereka. Kadang-kadang mereka sukar mengikut imam untuk solat berjemaah kerana mereka tidak dapat lihat pergerakan imam dihadapan disebabkan dinding yang menghalang, ditambah lagi dengan suara imam yang terlalu perlahan. Kadang-kadang mereka sukar menyalin pakaian lantaran tiadanya penghadang. Banyak lagi contoh lain yang rasanya tak perlulah ku catatkan.

Mereka juga perlukan pembelaan
Sejak kebelakang ini ramai yang bercakap tentang Sisters In Islam (SIS). Ramai yang mengecam mereka apabila mereka mengeluarkan kritikan atau pandangan yang nampaknya bertentangan dengan kebiasaan. Apa yang menariknya, mereka mendakwa mereka pertubuhan yang membela wanita Islam. Pertubuhan mereka mendapat perhatian mungkin kerana mereka yang benar-benar terkedepan dalam menyuarakan pandangan.

Hakikatnya mereka tidak akan menjadi suatu aliran penting dalam wacana pemikiran kiranya di sana ada alternatif yang menjalankan peranan.

Kerana Allah
-al-
Muhd Al-Aarifin Ismail
Final Year
School of Medical Sciences
University ScienceMalaysia

Rabu/ 1 Julai 2009 / 2.50 pagi / RP

Saturday, June 20, 2009

Kerajaan Perpaduan, Apa Pendirian Kita?


Ramai juga sahabat-sahabat yang bertanyakan pendapat Al berkenaan dengan isu UG (unity goverment). ramai dikalangan mereka melahirkan rasa sedih mereka apabila mereka melihat pimpinan saling bercanggah pandangan tentang idea penubuhan UG tersebut. Mungkin kerana mereka bimbang kalau-kalau isu ini menjadi permulaan kepada sebuah kehancuran. Kehancuran kepada sebuah pergerakan Islam yang telah mereka perjuangkan sejak zaman berzaman.

Namun maaf dipinta, Al merasakan yang Al tak layak memberi sebarang ulasan terhadap isu ini lantaran kerana sudah terlalu lama Al meninggalkan dunia politik (kepartian). Bukan kerana bencikan politik, tapi kerana takut dengan fitnah yang ada bersamanya.


"Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung denganmu dari syaitan & politik"


Itulah petikan doa seorang ulamak terkenal (maaf, Al lupa namanya) berkenaan dengan fitnah dunia politik. Usah dibicarakan soal kebenaran kata-katanya itu, cukuplah dengan kita mengambil pengajaran apa yang positif darinya.


Berbalik kepada soal UG yang sedang hangat diperkatakan. Al dah cuba memahami hakikat sebenar disebalik isu ini, walaubagaimanapun sehingga sekarang Al masih gagal memahaminya.

Pesanan khusus buat sahabat-sahabat yang dikasihi, Apabila kita berada dalam situasi sebegini, jangan cepat kita membuat sebarang pendirian. Ketahuilah,mengambil sesuatu pendirian terhadap sesuatu perkara tampa terlebih dahulu memahami hakikat sebenar disebaliknya merupakan sesuatu yang sangat bahaya. Selalu juga Al berpesan kepada rakan-rakan juga teman-teman,pesanan berkenaan dengan firman Allah dalam surah al-Isra' ayat 36, maksudnya :

“Dan janganlah kamu mengikut sesuatu yang kamu tidak ketahui, sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati kamu semuanya akan dipersoalkan".


Oleh itu pesanan Al kepadat rakan-rakan juga teman-teman seperjuangan, berhentilah dari terus berbicara tentang sesuatu perkara yang kita tidak tahu menahu hakikat sebenar disebaliknya. berhentilah dari terus label-melabel, salah-menyalahkan, aptah lagi fitnah-menfitnah. Serahlah kepada pimpinan untuk menyelesaikan konfliks yang sedang berlaku. Yakinlah yang mereka semua mampu menyelesaikannya.

Berlepas dirilah kita semua dari terlibat dengan sebarang fitnah yang melanda. Berdoalah kepadaNya agar Allah Ta'ala merahmati kita semua & pimpinan seluruhnya.

Wallahu'alam.

Kerana Allah
-al-


Ahad / 21 Jun 2009 / 1.30 pg / RP


Monday, June 15, 2009

Pemilik Cintaku Setelah Allah & Rasul



P/s: Al memohon ribuan kemaafan kerana terpaksa membuang entry gambar-gambar majlis perkahwinan Al yang telah dipostkan dalam blog ni beberapa hari yang lepas.Tindakan ini terpaksa Al lakukan bagi menghormati permintaan isteri tersayang. Harap sahabat-sahabat semua memahami. Semoga Allah merahmati kita semua.

Ahad / 15 Jun 2009 / 10.10 malam / Kafe Nurani,USM Kampus Kesihatan

Tuesday, May 5, 2009

...Setelah Allah & Rasul



Bismillahirrahmaanirrahiim
Assalaamualaikum

Dengan penuh rasa kesyukuran, dengan ini Al ingin memaklumkan kepada semua sahabat berkenaan dengan perkahwinan antara Al (Muhd Al-Aarifin Ismail) & tunang Al (Ukhti Noraini bt Mat Yunus) pada 30 Mei 2009. Oleh yang demikian Al ingin menjemput sahabat-sahabat semua ke kenduri kesyukuran sempena perkahwinan ini. Kehadiran sahabat-sahabat semua sangat-sangat dialukan. Walaubagaimanapun Al minta supaya kepada sahabat-sahabat yang nak hadir tapi belum mendapat kad jemputan, harap maklumkan terlebih dahulu kepada Al (0145182931) atau ukhti Aini (0199726949) untuk memastikan makanan cukup tersedia. Kepada sahabat-sahabat yang tak sampai kad kepadanya, Al minta maaf banyak-banyak, mungkin kerana terlupa, mungkin juga kerana kesuntukan masa.

Berikut adalah maklumat berkenaan dengan Majlis.

Majlis rumah Noraini
Tarikh: 30 Mei 2009 (Sabtu)
Masa : 12 tgh - 6ptg
Tempat : Machang (rujuk peta di bawah)

Majlis di rumah Al
Tarikh : 1 Jun 2009 (Isnin)
Masa : 12 tgh - 6 ptg
Tempat : Kg Pasir Pekan (rujuk peta di bawah)


Peta ke rumah Al

Peta kerumah Noraini

Khamis / 21 Mei 2009 / 2.30 ptg / CAI Lab PPSP, USM The Apex University

Tuesday, April 28, 2009

Rokok & Lembu...


"Mereka yang melakukan perbuatan (menghisap rokok) itu dianggap lebih hina dari lembu..."

Itulah antara petikan kata-kata Tuan Guru Menteri Besar negeri Kelantan dalam satu kuliahnya beberapa minggu yang lepas. Al tertarik sangat apabila membaca laporan akhbar yang menyebut tentangnya. Namun ia adalah suatu yang tidak menghairankan kerana sudah lama Al dapat mengagak yang Tok Guru akan mengeluarkan kenyataan seumpama itu. Dan Al tak rasa Tok Guru akan berhenti disitu sahaja, lepas ni kita tunggu kenyataan yang lebih jelas daripada beliau tentang isu rokok.

Jika sesiapa yang mengikuti siri kuliah yang disampaikan oleh Tuan Guru pastinya akan dapat menyelami isi hati Tuan Guru yang sejak dari dulu lagi cukup anti kepada rokok. Cuma rasanya tak semua dapat memahaminya kerana sebelum ini Tok Guru hanya berkias sahaja.

Dakwah perlu beransur-ansur
Walaupun Majlis Fatwa Kebangsaan dah lama (sejak tahun 1995) menfatwakan yang rokok adalah haram, namum Tok Guru tidak tergesa-gesa untuk memaksa rakyatnya berhenti merokok. Tok Guru benar-benar memahami sunnah dalam berdakwah. Biar lambat asalkan ummat dapat menerima & memahami mesej dakwah ini dengan baik.

Tentunya kita semua masih ingat bagaimana pendekatan yang digunakan oleh al-Qur’an dalam usaha untuk memastikan (mengharamkan) mesyarakat Islam pada waktu itu meninggalkan tabiat meminum arak yang telah sekian lama sebati dengan masyrakat arab jahiliyyah pada waktu itu.
Terlebih dahulu diturunkan ayat berikut :


"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan...”

Juga diturunkan ayat :
“Mereka bertanya kamu tentang khamar (minuman yang memabukkan) dan judi, katakanlah : padanya itu terdapat dosa besar dan beberapa munafaat bagi manusia, tetapi dosa kedua-duanya lebih dari munafaatnya...” al-Baqarah : 219

Akhirnya barulah diturunkan ayat yang jelas mengharamkan arak.


"Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya khamar (arak), berjudi, (berkorban untuk ) berhala, dan mengundi nasib (dengan anak panah) adalah perbuatan syaitan. Oleh karena itu jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat kejayaan..." al-Maidah: 90-91


Begitulah al-Qur’an mengajar kita untuk beransur-ansur dalam mengubah sikap manusia.
Al masih ingat akan ucapan Tok Guru di Padang Perdana, Kota Bharu beberapa bulan yang lalu. Dalam ucapan beliau, Tok Guru menyindir dengan penuh kiasan, sindiran kepada mereka berkopiah & berserban bersama-sama dalam perjuangan, tapi ada dikalangan mereka yang masih lagi tidak dapat meninggalkan tabiat merokok.

"Mereka yang melakukan perbuatan (menghisap rokok) itu dianggap lebih hina dari lembu..."

Itu kenyataan beliau yang terbaru berkenaan dengan rokok. Sama-sama kita kenyataan beliau yang seterusnya berkenaan dengan isu ini.


-al-menanti...

Rabu / 29 April 2009 / 1200 pg / R308, DN Putera USM The Apex University

Sunday, April 19, 2009

Surat Seorang Ibu

video

Semoga kita tidak lupa akan segala pengorbanan ibubapa kita semua.

P/s: Terima kasih kepada kekunang kerana bagi Al video pendek ni. Sangat menyehtuh perasaan.

Isnin / 20 April 2009 / 10.15pg / R308 DN Putera, USM The Apex University

Thursday, April 16, 2009

Semoga kita dapat contohinya


Manusia biasa, lakukan perkara luar biasa...

Dalam perjalanan ke kampus (dari rumah) semalam, sewaktu merentasi kompleks Balai Islam, Al terperasan akan seorang abang berbaju merah, penjual kueh pau ditepi jalan ni. Kelakuannya sangat Al kagumi. Sedang dia menunggu pelanggan, sempat lagi dia ingat pada penciptanya dengan membaca al-Qur'an. Semoga kita dapat contohi perbuatannya yang mulia ini, dimana sahaja kita berada, pasti al-Qur'an sentiasa di minda, insyaAllah.

p/s: Gambar ni diambil daripada belakang tampa disedari olehnya.

Jumaat / 17 April 2009 / 1.15 pg / R308, DN Putera USM, The Apex University

Wednesday, April 8, 2009

Terima kasih atas nasihatmu

Pernyataan seorang tabi'in kpd sufyan al-thawri:
"Wahai Abu Said, para sahabat telah pergi dengan mengenderai kuda pilihan, sedang kita pergi dengan mengenderai keldai".

Sufyan menjawab:
"Demi Allah, kita benar-benar akan dapat bergabung dengan mereka selama kita menempuh jalan yg sama dengan mereka, meskipun kenderaan yang kita tunggangi adalah keldai. Tetapi dengan syarat hendaknya kita tetap pada jalur, arah dan jalan yang sama seperti yg ditempuh oleh mereka"

Terima kasih sahabatku atas kata-kata yang sangat berguna ini. Aku sangat memahami maksud sebenar di sebalik kata-kata ini.

Alangkah baiknya kalau aku bersama-sama kalian sejak dari dulu. Bukan aku tidak mahu, tapi mungkin aku keliru, kerana sebelum ini aku pernah lalui jalan yang sama. Aku tahu jalan itu bukan mudah untuk dilalui. Kanan dan kiri ianya penuh dengan duri.

Alangkah baiknya kalau aku bersama-sama kalian sejak dari dulu.

-al-

Khamis / 9 April 2009 / 1.30 pg / R308, DN Putera USM The Apex University