Saturday, January 17, 2009

Maafkan aku wahai teman...

Maafkan aku wahai teman...

Ketahuilah yang aku tak berniat untuk melukakan hatimu
Tidak terlintas pada fikiranku untuk menguris hatimu
Namun kadang-kadang dek kepenatan
juga tekanan yang memanjang
Terkadang aku hilang pertimbangan

Maafkan aku wahai teman...
Aku cuba bawa dirimu ke suatu sudut untuk diperhatikan
Aku mahu mereka mengenalimu dengan penuh keselesaan
Tapi aku fikir dirimu tak sabar inginkan perubahan
Itu sebab aku tegur, bukan apa, sekadar peringatan

Maafkan aku wahai teman...
Teringat pesan guruku
Kita yang baru kenal Islam
Jangan sesekali musnahkan dakwah
Dakwah para ulamak yang telah lama memulakan.

Maafkan aku wahai teman...
Ketahuilah ramai yang telah memulakan
Ramai juga yang semangat macam kalian
Bertahun belajar di perantauan tentang apa itu Islam
Berdasarkan sunnah apatah lagi al-Qur’an
Balik ke tanah air mereka teruskan perjuangan
Tapi masalahnya ramai yang menentang
Bukan kerana tak mahukan kebenaran
Tapi kerana kita yang terkadang hilang pertimbangan
Akhirnya ramai yang semakin berjauhan
Itulah hasilnya bila tak sabar inginkan perubahan

Maafkan aku wahai teman...
Aku bukan tidak mengerti apa hasrat kalian
Jauh lagi menjadi penentang kepada kesyumulan Islam
Kalaulah begitu angapan diriku terhadap dirimu wahai teman
Akulah antara insan yang akan pastikan dirimu dibuang
Namun ketahuilah yang aku membela dirimu bila dipersoalkan
Kukatakan dirimu banyak berjasa untuk Islam
Terutamanya di kampus kita yang tersayang
Hasilnya mereka kekalkan statusmu walaupun ada yang keberatan

Maafkan aku wahai teman...
Aku marah bukan kerana benci
Tapi kerana sayang
Sayang akan hasrat dirimu yang cita-citanya menjulang
Pesanku buat kalian jangan hilangkan kepercayaan
Lepercayaan yang telah diberikan
Lebih-lebih lagi bila diberi peluang

Maafkan aku wahai teman...
Mungkin ramai yang tak faham apa yang aku maksudkan
Hanya yang berkenaan mampu mentafsirkan
Cukuplah hanya dirimu yang faham
Kerana itulah satu-satunya tujuan

Maafkan aku wahai teman...
Pesanku buat diri kalian, teruskanlah perjuangan
Tampa perlu menoleh kebelakang
Karenah mereka yang menentang tak usah dipedulikan
Teruskan perjuangan selagi hayat dikandung badan

Insan yang mengharapkan kemaafan
-al-

Sabtu / 17 Jan 08 / R308, DN Putera USM The Apex University

1 comment:

teman kepada 'teman' said...

bagai mengetuk paku di dinding, boleh di cabut keluar, tetapi tetap meninggalkan 'scar' pada dinding itu. berhati-hati lah menggunakan tukul dan paku.