Tuesday, April 28, 2009

Rokok & Lembu...


"Mereka yang melakukan perbuatan (menghisap rokok) itu dianggap lebih hina dari lembu..."

Itulah antara petikan kata-kata Tuan Guru Menteri Besar negeri Kelantan dalam satu kuliahnya beberapa minggu yang lepas. Al tertarik sangat apabila membaca laporan akhbar yang menyebut tentangnya. Namun ia adalah suatu yang tidak menghairankan kerana sudah lama Al dapat mengagak yang Tok Guru akan mengeluarkan kenyataan seumpama itu. Dan Al tak rasa Tok Guru akan berhenti disitu sahaja, lepas ni kita tunggu kenyataan yang lebih jelas daripada beliau tentang isu rokok.

Jika sesiapa yang mengikuti siri kuliah yang disampaikan oleh Tuan Guru pastinya akan dapat menyelami isi hati Tuan Guru yang sejak dari dulu lagi cukup anti kepada rokok. Cuma rasanya tak semua dapat memahaminya kerana sebelum ini Tok Guru hanya berkias sahaja.

Dakwah perlu beransur-ansur
Walaupun Majlis Fatwa Kebangsaan dah lama (sejak tahun 1995) menfatwakan yang rokok adalah haram, namum Tok Guru tidak tergesa-gesa untuk memaksa rakyatnya berhenti merokok. Tok Guru benar-benar memahami sunnah dalam berdakwah. Biar lambat asalkan ummat dapat menerima & memahami mesej dakwah ini dengan baik.

Tentunya kita semua masih ingat bagaimana pendekatan yang digunakan oleh al-Qur’an dalam usaha untuk memastikan (mengharamkan) mesyarakat Islam pada waktu itu meninggalkan tabiat meminum arak yang telah sekian lama sebati dengan masyrakat arab jahiliyyah pada waktu itu.
Terlebih dahulu diturunkan ayat berikut :


"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan...”

Juga diturunkan ayat :
“Mereka bertanya kamu tentang khamar (minuman yang memabukkan) dan judi, katakanlah : padanya itu terdapat dosa besar dan beberapa munafaat bagi manusia, tetapi dosa kedua-duanya lebih dari munafaatnya...” al-Baqarah : 219

Akhirnya barulah diturunkan ayat yang jelas mengharamkan arak.


"Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya khamar (arak), berjudi, (berkorban untuk ) berhala, dan mengundi nasib (dengan anak panah) adalah perbuatan syaitan. Oleh karena itu jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat kejayaan..." al-Maidah: 90-91


Begitulah al-Qur’an mengajar kita untuk beransur-ansur dalam mengubah sikap manusia.
Al masih ingat akan ucapan Tok Guru di Padang Perdana, Kota Bharu beberapa bulan yang lalu. Dalam ucapan beliau, Tok Guru menyindir dengan penuh kiasan, sindiran kepada mereka berkopiah & berserban bersama-sama dalam perjuangan, tapi ada dikalangan mereka yang masih lagi tidak dapat meninggalkan tabiat merokok.

"Mereka yang melakukan perbuatan (menghisap rokok) itu dianggap lebih hina dari lembu..."

Itu kenyataan beliau yang terbaru berkenaan dengan rokok. Sama-sama kita kenyataan beliau yang seterusnya berkenaan dengan isu ini.


-al-menanti...

Rabu / 29 April 2009 / 1200 pg / R308, DN Putera USM The Apex University

2 comments:

PsycFSaki said...

Salam ya ariffin...

Sy Amir Zaidi, xydp kmpk zaman matrik kite dulu, ade knal lagi? Lame dh x bertemu...

Just started to read ur blog and will continue to follow up. Semua entri sy dh bace, sume menarik.

And surely, cigarettes do us nothing but harm...

Wslm...

Abe Al said...

Assalaamualaikum...

kepada akhi zaidi, tentunya Al masih mengenali akhi..dulukan zaidi YDP JPP kt KMPk..orang tersohor..

Semoga akhi terus istiqamah dengan Islam. Hidup & mati kita hanya kerana Allah...

"KeranaNya"