Tuesday, April 28, 2009

Rokok & Lembu...


"Mereka yang melakukan perbuatan (menghisap rokok) itu dianggap lebih hina dari lembu..."

Itulah antara petikan kata-kata Tuan Guru Menteri Besar negeri Kelantan dalam satu kuliahnya beberapa minggu yang lepas. Al tertarik sangat apabila membaca laporan akhbar yang menyebut tentangnya. Namun ia adalah suatu yang tidak menghairankan kerana sudah lama Al dapat mengagak yang Tok Guru akan mengeluarkan kenyataan seumpama itu. Dan Al tak rasa Tok Guru akan berhenti disitu sahaja, lepas ni kita tunggu kenyataan yang lebih jelas daripada beliau tentang isu rokok.

Jika sesiapa yang mengikuti siri kuliah yang disampaikan oleh Tuan Guru pastinya akan dapat menyelami isi hati Tuan Guru yang sejak dari dulu lagi cukup anti kepada rokok. Cuma rasanya tak semua dapat memahaminya kerana sebelum ini Tok Guru hanya berkias sahaja.

Dakwah perlu beransur-ansur
Walaupun Majlis Fatwa Kebangsaan dah lama (sejak tahun 1995) menfatwakan yang rokok adalah haram, namum Tok Guru tidak tergesa-gesa untuk memaksa rakyatnya berhenti merokok. Tok Guru benar-benar memahami sunnah dalam berdakwah. Biar lambat asalkan ummat dapat menerima & memahami mesej dakwah ini dengan baik.

Tentunya kita semua masih ingat bagaimana pendekatan yang digunakan oleh al-Qur’an dalam usaha untuk memastikan (mengharamkan) mesyarakat Islam pada waktu itu meninggalkan tabiat meminum arak yang telah sekian lama sebati dengan masyrakat arab jahiliyyah pada waktu itu.
Terlebih dahulu diturunkan ayat berikut :


"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan...”

Juga diturunkan ayat :
“Mereka bertanya kamu tentang khamar (minuman yang memabukkan) dan judi, katakanlah : padanya itu terdapat dosa besar dan beberapa munafaat bagi manusia, tetapi dosa kedua-duanya lebih dari munafaatnya...” al-Baqarah : 219

Akhirnya barulah diturunkan ayat yang jelas mengharamkan arak.


"Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya khamar (arak), berjudi, (berkorban untuk ) berhala, dan mengundi nasib (dengan anak panah) adalah perbuatan syaitan. Oleh karena itu jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat kejayaan..." al-Maidah: 90-91


Begitulah al-Qur’an mengajar kita untuk beransur-ansur dalam mengubah sikap manusia.
Al masih ingat akan ucapan Tok Guru di Padang Perdana, Kota Bharu beberapa bulan yang lalu. Dalam ucapan beliau, Tok Guru menyindir dengan penuh kiasan, sindiran kepada mereka berkopiah & berserban bersama-sama dalam perjuangan, tapi ada dikalangan mereka yang masih lagi tidak dapat meninggalkan tabiat merokok.

"Mereka yang melakukan perbuatan (menghisap rokok) itu dianggap lebih hina dari lembu..."

Itu kenyataan beliau yang terbaru berkenaan dengan rokok. Sama-sama kita kenyataan beliau yang seterusnya berkenaan dengan isu ini.


-al-menanti...

Rabu / 29 April 2009 / 1200 pg / R308, DN Putera USM The Apex University

Sunday, April 19, 2009

Surat Seorang Ibu

video

Semoga kita tidak lupa akan segala pengorbanan ibubapa kita semua.

P/s: Terima kasih kepada kekunang kerana bagi Al video pendek ni. Sangat menyehtuh perasaan.

Isnin / 20 April 2009 / 10.15pg / R308 DN Putera, USM The Apex University

Thursday, April 16, 2009

Semoga kita dapat contohinya


Manusia biasa, lakukan perkara luar biasa...

Dalam perjalanan ke kampus (dari rumah) semalam, sewaktu merentasi kompleks Balai Islam, Al terperasan akan seorang abang berbaju merah, penjual kueh pau ditepi jalan ni. Kelakuannya sangat Al kagumi. Sedang dia menunggu pelanggan, sempat lagi dia ingat pada penciptanya dengan membaca al-Qur'an. Semoga kita dapat contohi perbuatannya yang mulia ini, dimana sahaja kita berada, pasti al-Qur'an sentiasa di minda, insyaAllah.

p/s: Gambar ni diambil daripada belakang tampa disedari olehnya.

Jumaat / 17 April 2009 / 1.15 pg / R308, DN Putera USM, The Apex University

Wednesday, April 8, 2009

Terima kasih atas nasihatmu

Pernyataan seorang tabi'in kpd sufyan al-thawri:
"Wahai Abu Said, para sahabat telah pergi dengan mengenderai kuda pilihan, sedang kita pergi dengan mengenderai keldai".

Sufyan menjawab:
"Demi Allah, kita benar-benar akan dapat bergabung dengan mereka selama kita menempuh jalan yg sama dengan mereka, meskipun kenderaan yang kita tunggangi adalah keldai. Tetapi dengan syarat hendaknya kita tetap pada jalur, arah dan jalan yang sama seperti yg ditempuh oleh mereka"

Terima kasih sahabatku atas kata-kata yang sangat berguna ini. Aku sangat memahami maksud sebenar di sebalik kata-kata ini.

Alangkah baiknya kalau aku bersama-sama kalian sejak dari dulu. Bukan aku tidak mahu, tapi mungkin aku keliru, kerana sebelum ini aku pernah lalui jalan yang sama. Aku tahu jalan itu bukan mudah untuk dilalui. Kanan dan kiri ianya penuh dengan duri.

Alangkah baiknya kalau aku bersama-sama kalian sejak dari dulu.

-al-

Khamis / 9 April 2009 / 1.30 pg / R308, DN Putera USM The Apex University

Monday, April 6, 2009

Masih ramai lagi rupanya ghuraba' di zaman sekarang...

Beberapa hari ni, jiwaku agak terganggu dengan banyak persoalan yang merungsingkan hatiku. Semuanya berpunca daripada persoalan aqidah yang cukup asas, iaitu "di mana Allah?". Sebak di dada bila mengenangkan ada di kalangan ummat termasuk sahabat-sahabatku sendiri mengeluarkan jawapan yang pelbagai apabila menjawab persoalan ini. Ada yang kata Allah Ta'ala itu ada di mana-mana, ada yang cuba mentakwil maksud sebalik nas-nas tentang Allah itu di atas langit bersemayam di arash dan macam-macam lagi jawapan yang barangkali belum pernah ku dengari sebelum ini. Isu "di mana Allah" itu adalah isu asas yang sepatutnya diketahui oleh semua ummat Islam tak kira siapa mereka.

Kalau seorang hamba perempuan di zaman Rasulullah boleh jawab dengan tepat bila ditanya di mana Allah, apa lagi kita yang berpendidikan tinggi ini. Dalam bab ini, jelas sekali bahawa generasi salafussoleh memahami khakikat yang Allah itu di atas langit, bersemayam di arash sebagaimana dijelaskan dalam banyak ayat al-Qur'an dan hadis-hadis yang sahih.

Kepiluan hatiku terubat...
Tadi aku sempat solat asar di Masjid Pulau Melaka (masjid Tok Guru Nik Aziz). Hajat di hati ingin bertemu dengan Tok Guru untuk bertanyakan beliau berkenaan dengan masalah ini. Barangkali hatiku boleh terubat dengan pandangan serta nasihat Tok Guru yang telahku anggap sebagai mentorku selama ini. Namun apa yang menyedihkan, aku tak berjaya berjumpa dengannya hari ni. Tok Guru sekarang berada di Perak atas urusan pilihanraya agaknya.

Selepas solat, aku sempat berborak dengan 2 orang adik yang belajar di sekolah Tok Guru (Maahad Darul Anuar). Umur mereka masih muda barang kali baru ditingkatan 2 atau 3. Selepas bertakruf secara ringkas, aku bertanya mereka :
"Adik, kalau adik ditanya, di mana Allah, apa yang adik akan jawab?" Soalku kepada mereka berdua.

Salah seorang daripada mereka lantas mengangkat tangan dengan menunjukkan ke arah siling masjid, kemudian dia menjawab "Allah berada di atas (langit)"

"Kalau ada orang mendakwa yang Allah itu berada di mana-mana, adik setuju tak?" Aku terus mengujinya.

Sambil tangannya memegang poket seluarnya disebelah kanannya, dia menjawab tampa ragu-ragu "Saya tak setuju, sebab kalau Allah berada di mana-mana maksudnya Allah juga berada dalam poket seluar saya ni"

"Ya, betul tu dik kalau Allah itu berada di mana-mana maksudnya Allah juga berada di dalam tandas betul tak?" Sambungku menandakan aku berpuas hati dengan jawapannya. Mereka berdua mengangguk tanda setuju. Dalam fikiranku aku tertanya kenapa dia tunjuk kearah poketnya &kenapa tidak ke arah lain. Mungkin sebelum ni, gurunya yang telah mengajar tentang persoalan yang sama telah menggunakan analogi sebegitu. Aku hanya mengagak.

"Dalam ayat al-Qur'an dan hadis-hadis yang sahih jelas menceritakan yang Allah itu berada di langit bersemayam di arash & para sahabat-sahabat, tabi'in serta tabi' tabi'in menerimanya tampa banyak soal. Itulah aqidah imam-imam mazhab yang di sepakati oleh mereka yang terkemudian tentang kesarjanaan ilmu yang ada pada mereka" Aku membuat kesimpulan tentang apa yang diperbincangkan kemudian aku meminta izin untuk mengundur diri.

Mengenangkan apa yang berlaku, teringat aku akan kisah seorang hamba perempuan milik Mua'wiyah bin Al-Hakam apabila Rasulullah bertanyakan soalan yang sama kepadanya "Di manakah Allah?". Sambil menunjuk tangannya ke atas, dia itu lantas menjawab "Allah itu di atas langit".

Alhamdulillah, aku sepatutnya tidak lagi bersedih kerana kini aku tahu yang sebenarnya masih ramai ghuraba' di zaman sekarang. "Ya Allah, engkau masukkanlah aku, mak ayahku, kaum kerabatku, guru-guruku serta sahabat-sahabatku dalam golongan ghuraba' itu ya Allah".

-al-

http://www.al-aarifin.blogspot.com/

Sabtu / 4 April 2008 / 6.00 ptg / R308, DN Putera

Thursday, April 2, 2009

Aku sedih...

Aku sedih...
Bila aku katakan yang Allah itu diatas langit, bersemayam arash sebagaimana yang disebutkan sendiri oleh Allah Jalla wa 'ala didalam kitabNya, mereka kata aku berfahaman mujassimah yang sesat.

Aku sedih...
Bila aku contohi Rasulullah yang tidak menjadikan amalan kebiasaan baginda berwirid & berdoa ramai-ramai selepas solat, mereka kata aku pengikut Wahabi yang menyeleweng.

Aku sedih...
Bila aku katakan yang Rasulullah tidak pernah menyuruh kita menyambut kelahiran baginda, mereka kata aku pengikut Salafi yang tergelincir.

Aku sedih...
Bila aku berpendapat yang hujjah Imam Mazhab lain lebih kuat berbanding dengan hujjah Imam Mazhab kita dalam bab sunatnya doa qunut ketika solat subuh, mereka katakan aku tidak berakhlak dengan Imam as-Syafie.

Aku sedih...
Bila aku katakan yang sahabat-sahabat Rasulullah tak pernah mengadakan majlis tahlil selepas kematian, mereka mengherdik aku & megatakan yang aku tak layak bercakap isu agama kerana aku bukan ust.

Aku sedih...
Banyak lagi perkara yang menyedihkan yang aku terpaksa tempuhi selama ini.

Aku sedih...
Sedih bukan kerana kecewa dengan tuduhan-tuduhan mereka. Tetapi aku sedih kerana aku gagal memberikan kefahaman kepada mereka sebagaimana Rasulullah memberi kefahaman kepada para sahabat baginda. Kenapa, kenapa & kenapa aku gagal?...di mana silapnya?

Ya Allah...
Aku yang tahu Rasulmu pernah berpesan:
"...hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku & sunnah para khulafa' ar-raasyidiin yang diberi hidayah, gigitlah ia dengan gigi geraham kamu"

Sehingga sekarang, aku dapat rasakan yang aku masih gagal untuk mengajak mereka agar sama-sama menghayati pesanan Rasulmu itu.

Ya Allah...
Aku tahu yang RasulMu pernah bersabda:

"Islam bermula dengan ganjil dan akan kembali ganjil...'
Ya Allah...hanya satu yang kupinta dariMu,
Engkau masukkanlah aku, mak ayahku , kaum kerabatku, guru-guruku & sahabat-sahabatku dalam golongan mereka yang RasulMu sifatkan sebagai ganjil itu ya Allah. Aku teringin sangat melihat mereka faham sebelum aku meninggalkan dunia yang fana ini ya Allah. Kabulkanlah permohonanku ini. Hanya Engkau yang mampu membuka hati-hati mereka. Aku memohon agar Engkau pertemukan kami semua di dalam syurgamu.

Amin ya Rabbal 'alamiin...

Jumaat / 3 April 2009 / 1200 pg / R308, DN Putera, USM The Apex Univesity.

Wednesday, April 1, 2009

Selamat Datang Ke Dunia Blogger...

Selamat datang ke dunia blogger diucapkan kepada YAB Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz Nik Mat, Menteri Besar Kelantan. Kehadiran Tok guru ke dunia blogger ini sedikit sebanyak membuatkan Al terasa teruja untuk kembali bersama dengan blogger yang lain. Dunia berubah dakwah juga harus berubah, itulah Islam. Semoga usaha Tok Guru ini dicontohi oleh para ulamak Islam yang lain. Syabas ana ucapkan buat Tok Guru.
Blog Tok Guru- www.blogtokguru.com
Khamis / 2 April 2009 /2.30 ptg ?r308 Dn Putera, USM The Apex University