Sunday, June 22, 2008

Pengalaman Ngeri yang Melucukan!...

Beberapa hari yang lepas Al buat usrah dengan adik-adik Al di kampung. Usrah kali ni terpaksa dimulakan lewat sikit disebabkan Al terperangkap dalam hujan selepas Al pergi ke Kota Bharu lepas isya' malam tu. Pukul 11 baru start usrah. Seperti biasa Usrah dimulakan dengan membaca al-Qur'an. Kali ni Al bincang dengan adik-adik berkenaan dengan surah al-Asr.

Selepas selesai bincang surah al-Asr, Al tak tahu apa nak baut lepas tu. Sebab Usrah kali ni dibuat secara ad-hoc. Bukan Al plan, tapi adik-adik minta supaya Usrah dibuat. Biasanya Al sempat plan apa nak buat dalam Usrah, tapi kali ni tak fikirkan pulak nak buat apa sebab sebelum ni Al fokuskan untuk exam remedial je.

Idea!

Tiba-tiba terdetik dalam fikiran untuk mengedarkan risalah kepada orang-orang Cina yang tinggal di perumahan berdekatan dengan kampung Al. Cadangan yang bagus, nanti boleh la suruh adik-adik kayuh basikal hantar risalah tu ke setiap rumah orang Cina nanti. Cuma masalahnya, Al takde sebarang risalah nak suruh adik-adik edarkan. Terlintas di fikiran, "Apa kata kalau Al suruh adik-adik yang tulis risalah tu". Kesannya mungkin lagi efektif dari sudut psikologi orang-orang Cina tu nanti. Al pun rangka ayat-ayat yang nak ditulis atas kertas A4 . kemudian Al minta adik-adik tiru & buat salinan sekurang-kurangnya 4 helai untuk setiap orang mengikut kretiviti masing-masing. Ini antara risalah yang dihasilkan oleh adik-adik usrah Al.

Apa macam?...ada unsur-unsur mat rempit tak?

Bila dah selesai, Al breafing apa langkah seterusnya. Ada yang pada mulanya tak nak ikut sebab takut. Tak tahulah apa yang ditakutinya. Biasalah budak-budak. Tapi lepas dipujuk rakan-rakan yang lain, semuanya setuju nak ikut. Modus operandi kali ni adalah dengan berbasikal. Letakkan 1 risalah dalam satu peti surat rumah-rumah Cina tu nanti. Asalnya Al plan Al nak naik moto je, sebab malam tu gelap sangat, lagipun lampu suluh tak bawak. Tapi rancangan tu tak jadi. Al kena berbasikal bersama-sama adik-adik semua.

Tapi masalahnya Al takde basikal.

"Tak pe, basikal ayah saya ada" kata salah seorang anak usrah Al.

Al minta dia pergi ambil. Rasanya itulah kali pertama Al naik Basikal tua dalam hidup ni.

Operasi bermula!

Jam menunjukkan pukul 12.0 malam, bila semua dah sedia, kami memulakan perjalanan menuju perumahan Cina tersebut. Jauh juga perjalanannya. Menysuri kegelapan, mengharungi kesunyian. Adik-adik semua tinggalkan Al dibelakang. Mungkin sebab diaorang takut bila berada diposisi belakang agaknya.

Sampai di rumah Cina yang pertama, Al minta supaya anak usrah Al yang pertama letakkan risalah tersebut dalam peti suratnya. Kemudian kami bergerak ke rumah seterusnya. Perkara yang sama dibuat. Teringat akan sejarah bagaimana tentera Jepun menyerang tanah Melayu suartu ketika dahulu dengan berbasikal. Macam lebih kurang pergerakan kami malam tu. Macam komando la pulak.

Dikejar Anjing.

Setelah banyak rumah kami tempur. Al tanya kepada adik-adik berapa lagi risalah yang tinggal?. Banyak lagi rupanya, sebab kebanyakan mereka bukannya buat 4 salinan je, banyak yang diorang buat rupanya. Ada yang sampai 8 salinan. So, risalah banyak lagi. Operasi perlu diteruskan untuk pasti semuanya habis malam tu.

Al tanya anak-anak usrah Al, "kat mana lagi ada rumah Cina?. Kata mereka "disana" sambil mereka menunjukkan ke arah satu lorong yang sempit dan gelap tidak berlampu. "Ya, kita teruskan" kata Al. Dengan perlahan lahan kami kayuh basikal merentasi kegelapan lorong tersebut. Dari jauh kami mendengar suara anjing yang menyalak. "takpe, anjing-anjing tu tak boleh buat apa-apa kat kita sebab anjing-anjing tu dikurang dalam pagar rumahnya". Al cuba menenangkan hati walaupun pada waktu tu heart rate dah meningkat.

Di hadapan sana ada cahaya lampu. Kami menuju ke cahaya tersebut. Tiba-tida anak usrah Al yang berada paling hadapan menjerit "Anjing!...anjing!..lari...lari..." sambil dia berpatah balik menuju kebelakang. Al tak tahu apa yang berlaku. Waktu tu keadaan sungguh mencemaskan. Mulanya ingat dia hanya bergurau je. Tapi rupa-rupanya betul. Tiba-tiba sahaja anjing tu berada dihadapan Al. Masalah besar ni. Al tak boleh nak pusing basikal Al sebab nak bagi laluan kepada adik-adik yang berada didepan untuk bergerak ke belakang tambah lagi dengan jalan yang sempit basikal Al pulak besar.

"Apa aku nak buat ni?" keluh Al dalam hati.

Al pun angkat tayar depan basikal tu, buat pusing 180 darjah. Cepat-cepat Al kayuh basikal tu menjahui anjing tadi. Syukur alhamdulillah anjing tu tak kejar Al. Dia hanya menunggu di tempat cahaya tadi je sambil menyalak-nyalak. Al pun menuju ke tempat adik-adik semua berkumpul. Sambil menarik nafas lega, kami semua ketawa sambil melahirkan rasa syukur pada Allah Ta'ala.

Operasi diteruskan.

Risalah masih banyak, kawasan rumah Cina tadi dah tak boleh pergi sebab ada anjing tadi.

"Ada lagi tak perumahan Cina yang lain?" Tanya Al kepada adik-adik yang lebih mengetahui selok belok kampung Al.

"Ada" kata mereka" Perumahan SBJ".

"Kita bergerak ke sana sekarang" Al memberi arahan.

Jam menunjukkan pukul 12.30 pagi. Kami menuju ke Perumahan SBJ, di sana kata mereka banyak rumah Cina.

Bila sampai disana, Al arahkan semua bergerak seperti biasa. Memang benar kata mereka, banyak rumah Cina di Perumahan SBJ tu. Sampai tak cukup risalah yang kami buat. "Alangkah baiknya kalau kita buat lagi banyak tadi" kata salah seorang anak usrah Al.

"Takpe lah, insyaAllah lain kali kita buat lagi" jawab Al.

Operasi tamat

Bila semuanya selesai, kami memulakan perjalanan untuk pulang ke Masjid. Kami balik ikut jalan yang melalui rumah Dato' Ibrahim Ali di Wakaf Bharu. Sebelum meneruskan perjalanan, kami sempat ambil gambar kami semua di hadapan pintu masuk Istana Dato' Paduka Ibrahim Ali (lihat gambar diatas). Gambar tersebut tentunya menyimpan seribu satu kenangan yang tak ternilai kepada kami semua.

Bila dah habis bergambar, kami pulang ikut jalan raya dengan penuh hati-hati. Maklumlah waktu tu dah pukul 1 pagi. Apa-apapun boleh jadi kalau tak berhati-hati.

Bila sampai Masjid, kami terus tidur kerana kepenatan. Subuh keesokan harinya seperti biasa kami bangun untuk berqiamullail. Setelah selesai solat subuh, kami semuan pulang ke rumah masing-masing dengan penuh kepuasan.

-al- Seronoknya cuti kali ni...

Isnin I 23 Jun 08 I R308 I Cuti

2 comments:

fadly said...

nta masih macam dulu2...

Abe. al said...

Ya akhi..macam ni lah na..dulu, kini & insyaAllah selamanya...Doakan supaya ana sentiasa dalam rahmat & hidayahNya.
Akhi...ana rindukan anta..bila agaknya kita boleh jumpa. Ana sangat2 rindukan saat kita bersama dikampus suatu masa dulu.

-al-